Benarkah Bayi Bisa Alergi ASI? Mama Wajib Tahu Penyebabnya!

Jumat, 09 Oktober 2020 | 13:59 WIB Penulis :


Pada umumnya ASI tidak bisa menyebabkan alergi pada bayi. Jika si Kecil mengalami gejala alergi seperti ruam kulit, muntah, dan diare, hal itu sebenarnya adalah reaksi alergi si Kecil terhadap makanan atau minuman yang Mama konsumsi. Mama bisa menghindari si Kecil dari alergi ASI dengan memperhatikan reaksi negatif yang si Kecil tunjukkan setelah Mama mengonsumsi makanan tertentu.

 

Supaya Mama lebih jelas tentang reaksi alergi ASI yang bisa timbul pada si Kecil, yuk simak info selengkapnya.

1. Makanan apa yang harus Mama hindari?

Dilansir dari Hellomotherhood.com, salah satu sumber alergi yang melibatkan ASI adalah susu. Protein kasein dalam susu dan produk olahan susu lainnya memengaruhi 2-3% kondisi bayi dan dapat menyebabkan gas usus, sakit perut, ruam di sekitar mulut dan anus, hingga diare.

Kacang dan kedelai juga termasuk ke dalam makanan yang dapat menyebabkan timbulnya reaksi alergi ASI. Selain itu baiknya Mama juga menghindari minuman berkafein dan alkohol. Konsumsi lebih dari 2 cangkir kopi dalam sehari saat Mama masih menyusui dapat memengaruhi jam tidur si Kecil juga lho, Ma.

2. Bagaimana cara mencegah si Kecil agar tidak alergi ASI?

Agar si Kecil tidak menunjukkan reaksi alergi terhadap ASI yang Mama berikan, Mama harus menghindari mengonsumsi makanan yang bisa membuat si Kecil alergi. Selama masa menyusui, Mama sebenarnya boleh mengonsumsi apapun. Namun, jika si Kecil memberikan reaksi yang cenderung negatif setelah Mama mengonsumsi makanan tertentu, baiknya Mama tidak mengonsumsi makanan tersebut.

Dalam kasus alergi protein susu, Mama harus menghindari makanan olahan susu, seperti keju, yogurt, es krim, mentega, dan produk susu lainnya.

Beberapa bayi juga ada yang sensitif terhadap makanan pedas, kacang-kacangan, dan telur. Pastikan Mama selalu memerhatikan reaksi bayi setelah Mama mengonsumsi makanan tersebut.

 

3. Apakah Mama harus berhenti menyusui saat si Kecil alergi ASI?

Sangat penting bagi Mama untuk tetap menyusui si Kecil, kecuali Mama sudah berkonsultasi dengan dokter ahli dan berhenti menyusui memang benar-benar diperlukan. ASI memberikan nutrisi terbaik untuk bayi selama perkembangan enam bulan pertama kehidupannya. Karena itulah Mama harus tetap menyusui si Kecil jika tidak ada hal yang berisiko untuk si Kecil.

Dalam kasus bayi yang alergi protein susu sapi, gejala alergi akan hilang dalam 2-3 minggu setelah Mama tidak mengonsumsi produk susu sapi.

Untuk mencegah si Kecil alergi ASI, Mama bisa merencanakan menu makanan harian termasuk makanan berat dan juga camilan untuk Mama yang tidak akan membuat reaksi alergi pada si Kecil. Bila keluhan alergi ASI si Kecil memburuk, segera konsultasikan ke dokter anak ya Ma, supaya si Kecil dan Mama bisa ditangani lebih baik.

Semoga si Kecil dan Mama sehat selalu!

 

Source: popmama.com

 

 

Artikel Lainnya

Setelah melahirkan, banyak Bunda enggak percaya diri dengan penampilannya. Badan yang masih melar, ditambah kulit kusam, hingga lingkaran mata hitam membuat penampilan Bunda sangat berbeda dari sebelu...

Virus Corona telah menyerang ribuan orang di berbagai negara dan menelan ratusan korban jiwa. Agar tidak terkena penyakit infeksi yang sedang mewabah ini, ada beberapa cara yang bisa dilakukan un...

Pemberian serat sering digembar-gemborkan bisa dilakukan untuk mencegah sembelit, termasuk pada bayi. Meskipun demikian, pemberiannya tetap harus diperhatikan agar tak berlebihan dan justru memicu sem...

Pada saat anak sakit, pikiran kuatir menjadi hal yang akan dialami oleh orang tua. Apalagi jika suhu anak meninggi dan demam, terlebih jika demam disertai dengan kejang-kejang. Demam kejang biasa terj...

WhatsApp ×
Hai Mom, kami siap membantu anda ..
Kami Online
Senin - Jumat : 08:00 - 17:00 WIB
Minggu & Hari Besar kami LIBUR
Jika ada pertanyaan silahkan menghubungi kami 🤗
......................................................