Penelitian Menunjukkan Memeluk Bayi Dapat Mengubah DNA. Kok Bisa?

Senin, 08 Juni 2020 | 16:56 WIB Penulis :


Sentuhan sangat penting bagi manusia dari segala usia. Ilmu pengetahuan telah menunjukkan manfaat fisik dan emosional, misalnya orang yang menderita sakit tertentu mendapat manfaat dari pijatan.

Pekerja yang stres menunjukkan penurunan tekanan darah dan kecemasan setelah duduk di kursi pijat. Bahkan sentuhan sesaat, seperti tepukan di punggung atau melakukan high five, dapat meningkatkan emosi dan kinerja positif.

Banyak penelitian menyatakan bahwa sentuhan sangat penting bagi perkembangan bayi. Bahkan sebuah studi lain menunjukkan bahwa pelukan pada bayi dapat mengubah DNA mereka. Kok bisa ya? Yuk, simak ulasan berikut ini.

 

Cek! Hasil Penelitian dengan Metilasi DNA

Para peneliti dari University of British Columbia dan BC Children's Hospital Research Institute meminta orangtua dari 94 anak untuk membuat jurnal tentang perilaku bayi mereka pada usia 5 minggu, termasuk saat-saat rewel, makan, tidur, dan menangis.

Menurut sebuah siaran pers, orangtua juga diminta untuk mencatat tanggapan mereka terhadap bayi mereka, termasuk lamanya kontak fisik dan pengasuhan yang mengikuti perilaku bayi mereka.

Ketika anak memasuki usia 4 setengah tahun, sampel DNA diambil dengan cara diseka dari bagian dalam pipi mereka. Sampel kemudian dianalisis untuk perbedaan dalam DNA, berdasarkan seberapa sering bayi disentuh.

Menggunakan proses ilmiah yang disebut metilasi DNA, para peneliti dapat melihat perbedaan yang signifikan antara anak-anak yang kontak tinggi dan kontak rendah di lima situs DNA tertentu. Menurut siaran pers, salah satu situs berperan dalam imunitas dan yang lain berperan dalam metabolisme. Anak-anak yang mengalami lebih sedikit kontak fisik memiliki sel yang kurang berkembang daripada seharusnya untuk anak seusia itu.

Penelitian lebih lanjut akan dilakukan untuk melihat apakah frekuensi sentuhan membawa pengaruh luas bagi kesehatan anak, terutama perkembangan psikologis.  

Tak Perlu Takut “Memanjakan” Bayi

Sebagian besar orangtua tidak terkejut dengan temuan penelitian ini. Seperti yang telah disebutkan sebelumnya bahwa bayi membutuhkan sentuhan fisik dan kasih sayang.

Namun ada orangtua yang memilih untuk tidak menggendong atau memeluk terlalu sering karena takut memanjakan bayi atau kebiasaan ini tidak membuat bayi mandiri.

Penelitian lainnya membantah ketakutan ini. Sebuah artikel yang diterbitkan oleh London Journal of Primary Care menyatakan bahwa tahap paling penting untuk perkembangan otak adalah pada awal kehidupan, dimulai di dalam rahim dan kemudian tahun pertama kehidupan.

Pengalaman bayi dengan Mama sangat penting perkembangan otaknya. Interaksi dan komunikasi yang berulang-ulang akanmembantu terbentuknya ingatan dan hubungan.Selain itu juga  mendorong perkembangan pembelajaran serta. Ini menunjukkan bahwa bayi memiliki otak yang rumit dan rentan, Ma.

Efek Negatif dari Pengabaian

Dalam sebuah buku berjudul, Luka yang Saat Itu Tidak Akan Sembuh: Neurobiologi Penyalahgunaan Anak, Dr. Tiecher memaparkan apa yang terjadi pada anak yang menderita pengabaian (bentuk ekstrem dari keterikatan tidak aman) pada tahun-tahun awal:

  • Berkurangnya pertumbuhan di otak kiri yang dapat menyebabkan peningkatan risiko depresi.
  • Meningkatnya sensitivitas dalam sistem limbik yang dapat menyebabkan gangguan kecemasan.
  • Mengurangi pertumbuhan hippocampus yang dapat berkontribusi pada pembelajaran dan gangguan memori.

Epigenetika adalah jalur baru penelitian ilmiah yang berfokus pada hubungan antara otak dan lingkungan kita. Sebuah penelitian yang dilakukan pada tahun 2003 menemukan bahwa tikus yang dirawat oleh induk yang penuh kasih tumbuh menjadi induk yang lebih baik ketika mereka memiliki anak. Efek ini sangat kuat sehingga dapat meregang lebih dari dua generasi. Manfaat pengasuhan yang baik pada tikus yang bertahan lama ini bergantung pada perubahan kimiawi pada DNA tikus tersebut.

Cara Memberi Kasih Sayang yang Cukup

Ada beberapa cara yang dapat Mama lakukan untuk memberikan kasih sayang yang cukup pada bayi. Selain pelukan, kasih sayang dapat ditunjukkan melalui metode lain juga, seperti:

  • Menyusui selama 6 bulan pertama kehidupan bayi,
  • tidur bersama,
  • baca cerita bersama,
  • bermain dengan bayi,
  • pijat bayi setelah mandi,
  • tawarkan teknik pengasuhan yang lembut saat mendisiplinkan seperti memberi pengertian dan kasih sayang, menenangkan bayi ketika mereka marah atau rewel, atau tidak berteriak ketika marah,
  • makan bersama,
  • menyiapkan pakaian bayi.

Nikmati waktu Mama bersama bayi di tahap awal kehidupannya. Jangan takut akan “merusak” bayi bila Mama terlalu sering menunjukkan kasih sayang. Alih-alih merusak, Mama mungkin menciptakan pribadi yang kuat dan sehat.

Yuk, peluk dan sayangi bayi sekarang, Ma!

 

Source: Popmama.com

Artikel Lainnya

Pergantian musim atau pancaroba sedang berlangsung. Mungkin belum waktunya, karena hujan juga masih terus turun.  Wabah influenza di Indonesia sedang tinggi. Jika mom pergi ke rumah sakit saat...

Saat memasuki usia 6 bulan, bayi akan menghadapi periode baru dalam hidupnya. Usia 6 bulan menandakan tibanya masa untuk mulai diperkenalkan pada makanan padat pertama. Demi kelancaran transisi dari m...

Pemberian ASI Perahan Ambil ASI berdasarkan waktu pemerahan (yang pertama diperah yang diberikan lebih dahulu). Jika ASI beku, cairkan di bawah air hangat mengalir. Untuk menghangatkan, tuang ...

Kemampuan bayi membentuk gelembung ludah dan bermain air liur biasa disebut blowing raspberries Mengamati perkembangan bayi tentu menjadi kegiatan yang menyenangkan. Mama akan merasa senang ketika ...

WhatsApp ×
Hai Mom, kami siap membantu anda ..
Kami Online
Senin - Jumat : 08:00 - 17:00 WIB
Minggu & Hari Besar kami LIBUR
Jika ada pertanyaan silahkan menghubungi kami 🤗
......................................................