Manfaat Penting Bermain Bagi Anak

Jumat, 01 September 2023 | 16:38 WIB Penulis :


Bermain merupakan pekerjaan anak. Anak adalah anugrah dari Allah SWT. Anak merupakan fase perkembangan dasar yang kelak akan membentuk pribadi individu dewasa. Kegiatan bermain selalu kita temui dimana ada anak-anak, baik disekolah, di rumah, maupun di tempat fasilitas umum. Anak-anak dan bermain bagai dua sisi mata uang yang tak terpisahkan. Anak-anak tak akan lepas dengan kegiatan bermain dan bermain tidak akan terjadi ketika tidak ada anak-anak yang ingin bersendau gurau.

Tidak hanya perkembangan kognitif, perkembangan berbagai aspek seperti bahasa, motorik, emosi, sosial kreativitas dan lain sebagainya masih ada pada tahap awal perkembangan, tahapan-tahapan perkembangan ini merupakan fondasi dasar bagi tahapan perkembangan selanjutnya.

Bermain bagi anak usia dini dapat digunakan untuk mempelajari dan belajar banyak hal, dapat mengenal aturan, bersosialisasi, menempatkan diri, menata emosi, toleransi, kerja sama, dan menjunjung tinggi sportivitas. Disimpulkan bahwa bermain merupakan aktivitas mendasar anak yang dilakukan sendiri, bersama pendidik, keluarga, teman maupun orangtua yang mana kegiatan tersebut dilakukan secara sukarela, menyenangkan, dan tanpa paksaan, dengan bermain anak-anak akan mampu memahami aturan-aturan, bekerjasama, dan bersosialisasi (Rohmah, 2016).

Cara yang paling dekat dengan fase perkembangan anak untuk memahami dunianya adalah melalui bermain. Melalui bermain yang menyenangkan, rasa ingin tahu anak terhadap sesuatu dapat terpenuhi. Agar tahap perkembangan dasar ini dapat berkembang dengan optimal dan baik, maka jangan sia-siakan masa bermain anak. biarkanlah anak melalui masa bermainnya (Ardini & Lestariningrum, 2018).

Manfaat bermain bagi anak adalah:

  1. Bermain yang melibatkan fisik seperti berlari, meloncat dan menendang bermanfaat untuk menguatkan dan menterampilkan anggota badan anak.
  2. Bermain yang melibatkan indera atau pikiran seperti menggunakan alat-alat bermain yang mengeluarkan perasaan seperti menggambar dan bermain musik atau mendengarkan aba-aba memberikan peluang pada anak untuk belajar tentang pengertian baru, sifat-sifat dan bentuk barang tertentu.
  3. Bermain balok-balok mainan, membentuk lilin atau tanah liat, menggambar dan sebagainya, dapat mendorong kreativitas anak
  4. Bermain dapat membantu mengembangkan kepribadian seperti bertanggungjawab, bekerjasama, mematuhi perauran dan sebagainya.
  5. Bermain dapat membantu anak mengenal dirinyadengan baik yang berkaitan dengan kelemahan, kekurangan ataupun kelebihannya.
  6. Bermain dapat digunakan sebagai penyalur keinginan dan kebutuhan anak yang tidak terpenuhi.
  7. Bermain bersama anggota keluarga dapat mengakrabkan hubungan antara anak dengan anggota keluarga lain.

Kegiatan bermain yang dilakukan anak-anak akan menampakkan sampai di tahap manakah pertumbuhan dan perkembangan yang telah dilampaui oleh anak. Sehingga, sangat dianjurkan bagi pendidik atau orangtua anak PAUD selalu menyisipkan unsur edukasi dalam setiap kegiatan bermain anak-anak. Kendati demikian, pendidik maupun orangtua dapat ikut masuk ke dunia bermain anak-anak sambil mengamati dan memberikan penilaian.

Dalam memberikan penilaian juga menuntut kecermatan dan ketepatan dari pendidik atau orangtua. Misal anak sedang bermain di wahana mandi bola warna-warni, bisa diamati dan diberikan penilaian apakah anak sudah mengenal semua jenis warna-warna pada bola, mampukah anak-anak membandingkan ukuran bola. Dengan seperti itu, pendidik dan orangtua dapat terlibat dalam setiap kegiatan bermain anak.

Pendidik atau orangtua menilai ternyata anak ini sudah mampu membedakan warna (kognitif), mampu mengucapkan warna dengan jelas dan benar (bahasa), dapat melempar dan menangkap bola (motorik), mau berbagi dengan teman lainya (sosial). Sehingga, dalam satu kegiatan bermain, dapat memunculkan multi manfaat perkembangan bagi anak.

Referensi:

Ardini, P. P., & Lestariningrum, A. 2018. Bermain dan permainan anak usia dini (sebuah kajian teori dan praktik) (viii). Nganjuk: CV. Adjie Media Nusantara.

Rohmah, N. 2016. Bermain Dan Pemanfaatannya Dalam Perkembangan Anak Usia Dini. Jurnal Tarbawi13(2), 27–35.

 

Source : https://yankes.kemkes.go.id/

Artikel Lainnya

Menurut desainer interior Anies Alkuratu, warna adalah senyawa dari interior. Kaitannya cukup erat dengan emosi anak. Oleh karena itu, berhati-hatilah dalam memilih warna untuk anak, terutama pada rua...

Sebelum memutuskan untuk melakukan pembuahan dalam tabung atau in-vitro fertilization, ada beberapa hal yang perlu diketahui dan dijadikan pertimbangan. Hal-hal ini penting untuk diketahu...

Tantangan yang mungkin sering ditemui oleh Bunda adalah bagaimana cara untuk mengelola emosi -terutama emosi negatif-ketika memiliki banyak tuntutan atau tekanan, terutama peran sebagai orang tua, bai...

Melihat buah hati tumbuh sehat, aktif dan bahagia tentu menjadi dambaan setiap orangtua. Karena kebahagiaan anak di masa kecil, sangat mempengaruhi proses tumbuh kembangnya hingga beranjak dewasa. ...

WhatsApp ×
Hai Mom, kami siap membantu anda ..
Kami Online
Senin - Jumat : 08:00 - 17:00 WIB
Minggu & Hari Besar kami LIBUR
Jika ada pertanyaan silahkan menghubungi kami 🤗
......................................................